Posts Tagged ‘Dewaruci’

Ebook “ SERAT TUNTUNAN PADALANGAN Djilid V. Ringkesan Lampahan Ringgit 20 Warni. “ – Najawirangka alias Atmatjendana – 1958 [ buku pedalangan jangkep ]


TUNTUNAN PADALANGAN jilid V oleh Najawirangka alias Atmatjendana.

TUNTUNAN PADALANGAN jilid V oleh Najawirangka alias Atmatjendana.

Ebook “ SERAT TUNTUNAN PADALANGAN Djilid V. Ringkesan Lampahan Ringgit 20 Warni. “ – Najawirangka alias Atmatjendana – 1958  [ buku pedalangan jangkep ]

.

Data buku :

( Ingkang Ngimpun ) M Ng Najawirangka alias Atmatjendana  ;   “ SERAT TUNTUNAN PADALANGAN Djilid V. Ringkesan Lampahan Ringgit 20 Warni. “  ;  Yogyakarta  ;  ( Ingkang Ngedalaken ) Tjabang Bagian Bahasa Jogjakarta, Djawatan Kebudajaan, Kementerian P.P. dan K  ;  1958  =  cetakan pertama  ;  159 halaman  ;  gambar wayang kulit purwa  ;  Bahasa Jawa.

 

Buku ini adalah kelanjutan dari “ Serat Tuntunan Padalangan Tjaking Pakeliran Lampahan Irawan Rabi “ jilid 1, jilid 2, jilid 3 dan jilid 4 karya Najawirangka yang sudah terbit sebelumnya. Tetapi jilid 5 ini memuat ringkasan 20 lakon wayang purwa, karena tuntunan pakeliran lakon Irawan Rabi sudah selesai pada jilid 4. Cara penyajian ringkasan disesuai dengan urutan adegan di pakeliran disertai petunjuk ringkas mengenai gending, suluk, ada-ada, sendon dan sebagainya yang selayaknya dilaksanakan dalang di pakeliran. Untuk lakon carangan, diberi petunjuk pemakaian pinjaman boneka wayang tokoh yang mana yang bisa dipakai untuk menampilkan tokoh lakon carangan tersebut.

 

Dua puluh lakon wayang purwa yang ada di buku ini  :

Lakon 01 s/d 05
Kresna Kembang,  Jaladara Rabi utawi Endang Wrediningsih,  Kumala Sekti,  Irawan Rabi,  Wiwaha – Mintaraga,

Lakon 06 s/d 10
Mustaka Weni,  Kangsa Adu-adu,  Dursasana Rabi utawi Dursasana Ical,  Kuntul Wilanten,  Wrekudara Dados Gajah utawi Kala Punjara,

Lakon 11 s/d 15
Cocogan utawi Ambangun Taman Maerakaca / Kartanadi utawi Alap-alapan Srikandi,  Bambang Sakri,  Rabinipun Prabu Anom Kurupati,  Alap-alapan Drusilawati,  Jagalbilawa,

Lakon 16 s/d 20
Partakrama Kedu ( Kilen utawi Kasepuhan, ingkang dipun lampahaken Kyahi Panjangmas ),  Gandamana Sayembara,  Dewaruci utawi Bimasuci,  Srikuncara utawi Sastrasutiksna,  Pregiwa Pregiwati,

 

Gambar wayang kulit purwa :

Buku ini juga dihiasi beberapa gambar wayang purwa Jawa. Tidak diketahui nama penggambarnya, tetapi kalau melihatnya tampaknya bukan hasil karya penggambar legendaris ( Kasidi, Darmo Tjarita, R. Soelardi dkk ).

 

Konservasi :

Hasil konservasi buku ini dalam file digital format PDF bisa Anda unduh di alamat URL :

Bagian 1 : Lakon 01 s/d 10 :
http://www.4shared.com/office/KOmYGGN-ba/Padalangan_V-_bag_1-_Nojowiron.html

Bagian 2 : Lakon 11 s/d 20 :
http://www.4shared.com/office/nXP-RRAXce/Padalangan_V-_bag_2-_Nojowiron.html

 

 

Sedangkan hasil konservasi dari jilid lain Anda bisa klik tautan di jilid-jilid sebelumnya di kalimat di atas. Anda juga bisa mengunduh buku lain karya Najawirangka ( dan file digital gambar wayang kulit purwa yang ada dalam bukunya ) dengan klik profil Najawirangka.

 

Posting yang terkait :

1.

Gendhing-gendhing karawitan Jawa pengiring pakeliran wayang kulit purwa Jawa yang termuat di buku “ Serat Tuntunan Padalangan  Djilid V. Ringkesan Lampahan Ringgit 20 Warni. “ karangan Najawirangka alias Atmatjendana.

2.

Gambar Wayang Kulit Purwa dari buku “Serat Tuntunan Padalangan jilid 3″ – Ki Najawirangka alias Ki Atmatjendana tahun 1958.

.

Advertisements

Ebook “ DEWA RUTJI WINARDI. ( Andaran, gantjaran lan surasaning tjarita. ) “ karya Imam Supardi – 1960.


.

Dewa Rutji Winardi  karya Imam Supardi

.

buku DEWA RUTJI WINARDI karya Imam Supardi, penerbit Panjebar Semangat, Surabaya, 1960.

buku DEWA RUTJI WINARDI karya Imam Supardi, penerbit Panjebar Semangat, Surabaya, 1960.

.

Daftar Isi buku DEWA RUTJI WINARDI karya Imam Supardi, penerbit Panjebar Semangat, Surabaya, 1960.

Daftar Isi buku DEWA RUTJI WINARDI karya Imam Supardi, penerbit Panjebar Semangat, Surabaya, 1960.

.

Buku ini adalah salah satu karya Imam Supardi yang pada era 1960-an banyak menulis buku tentang cerita wayang disertai dengan kupasan tafsir makna atau tafsir kandungan nasehat yang ada dalam cerita wayang tersebut.

Admin mem foto copy buku Dewa Rutji Winardi ini pada tahun 1993 dari – atas ijin beliau – koleksi buku wayang Bapak Soenarto Timoer di Surabaya. Dan alhamdulilah pada tahun 2014 ini Admin sudah mengkonservasi buku lawas ini ke dalam file digital.

.

Data Buku :

( Diimpun dening) Imam Supardi  ;  “ DEWA RUTJI WINARDI. ( Andaran, gantjaran lan surasaning tjarita. ) “  ;  Surabaja  ;  Badan Penerbit PANJEBAR SEMANGAT  ;  1960 – tjap-tjapan kaping I  ;  60 halaman  ;  Bahasa Jawa.

.

Kelihatannya penulis lebih ingin menyebutkan bahwa tulisannya ini adalah suatu himpunan dari bermacam bahan kepustakaan , terlihat bahwa dia menyebut di awal buku ini sebagai berikut : Diimpun dening Imam Supardi ( dihimpun oleh ).

Kemudian di bagian akhir buku dia tuliskan : Kepustakan kang dienggo ngimpun isine buku iki : … ( Kepustakaan yang dipakai untuk menghimpun isinya buku ini : … )

Menarik untuk dicatat di sini judul buku-buku / kepustakaan yang dipakai untuk menghimpun buku ini :

( pada tahun-tahun itu sangat jarang penulis buku yang menjelaskan atau memuatkan daftar kepustakaan yang dipakainya sebagai rujukan )

  1. “ Serat Dewa Rutji “ oleh M. Ng. Mangunwidjojo ( 1922 )
  2. “ Serat Dewa Rutji “ oleh Brotokesowo ( 1959 )
  3. “ Nonton Wajang Kulit “ oleh Dr. Seno Sastroamidjojo ( 1958 )
  4. “ Serat Trilaksita “ oleh M. Ng. Mangunwidjojo ( 1916 )
  5. “ Kapustakan Djawi “ oleh Prof. Dr. R. Ng. Purbotjaroko ( tidak disebut angka tahun ) [ 1952 – red. ]
  6. “ Dewa Rutji – Bimapaksa “ oleh Siswoharsojo ( 1960 )
  7. “ Narpo Wandowo “ – ( tidak disebut nama pengarangnya ) – ( 1941 )
  8. “ Nawaruci “ oleh Dr. M. Prijohutomo ( 1934 )
  9. “ Pustakaraja “ oleh M. Tanojo ( 1953 ) [ atau R. Tanojo ? – red. ]
  10. Dan beberapa terbitan berkala [ majalah – red. ]

.

[  Catatan Admin : di blog 1 Wayangpustaka , sudah pernah dituliskan rangkuman
judul-judul buku ( yang sudah dikonservasikan menjadi file digital ) seputar
Dewa Ruci yang sudah dimasukkan ke dalam blog 1. Rangkuman tersebut belum
sepenuhnya lengkap dan akan Admin mutakhirkan secepatnya. Lihat tulisan : Buku-buku
Dewa Ruci Terbitan Tahun 1922 sampai dengan 2007. ]

.

Andaraning carita Dewa Rutji - oleh Imam Supardi

Andaraning carita Dewa Rutji – oleh Imam Supardi

.

Andaraning 2 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

Andaraning 3 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

Andaraning 4 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

Andaraning carita 5 Dewa Rutji - oleh Imam Supardi.

Andaraning carita 5 Dewa Rutji – oleh Imam Supardi.

.

Andaraning 6 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

Andaraning 7 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

.

Di bawah ini petikan dari bagian Gancaraning Carita / diceritakan bebas secara umum :

Sanadyan kaya mangkono panemune para adi-adine, suprandene Arya Sena ora kemba pikire. Mula banjur sumaur sugal : “ Masa bisoa pada menggak kekarepanku. Sanadyan tumekowa ing pati pisan, kowe kabeh pada weruh apa, jer umur ya umurku dewe lan aku nedya amrih sampurnaning uripku, bisoa manunggal karo Hyang Maha Suci. “

Sawise kadya mangkono, Arya Sena sakala banjur klepat sumemprung ninggalake para kadange kabeh, tanpa popoyan.

Lakune Arya Sena ing sawise metu saka kraton ing Ngamarta, ditembangake Dandanggula, mangkene :

Tan winarna kang kari prihatin,
Kawuwusa lampahira Sena,
tanpa wadya among dewe,
mung bajra sindung riwut, (*)
ambebener murang ing margi,
prahara munggeng ngarsa,
gora reh (**) gumuruh,
kagyat miris wong padesan,
kang kaambah kang kapranggul ndodok ajrih,
andepes nembah-nembah.

Kathah pasegah datan tinolih,
langkung adreng prapteng Kurusetra,
marga geng kambah lampahe,
glising lampahira sru,
gapura geng munggul kaeksi,
pucak mutyara muncar,
saking doh ngunguwung,
lir kumembang baskara, (***)
kuneng wau kang maksih wonten ing margi,
wuwusen ing Ngastina.

.

(*)     bajra, bayu, angin gedhe.
(**)   gora reh, saya gedhe.
(***) kaya srengenge kembar.

.

.

Konservasi buku ini menjadi file digital format PDF bias Anda unduh gratis di alamat URL :
https://www.mediafire.com/?59a14f11b1cxxjw

.

Gancaraning carita 1 Dewa Rutji - oleh Imam Supardi.

Gancaraning carita 1 Dewa Rutji – oleh Imam Supardi.

.

Gancaraning 2 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

Gancaraning 3 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

Gancaraning 4 Dewa Rutji Winardi- Imam Supardi cmprs.

….. dan selanjutnya …..

Buku ” Falsafah Wayang ” – Solichin – 2011


Data buku :

Solichin  ;  “ FALSAFAH WAYANG “  ;  Jakarta  ;  Sena Wangi  ;  Maret 2011 = cetakan pertama  ;  ISBN : 978-602-98956-0-5  ;  viii +296  ;  gambar wayang  ;  bahasa Indonesia.

Ditulis dari hasil penelitian kandungan falsafah dalam wayang kerjasama Sena Wangi dengan Fakultas Sastra ( Ilmu Budaya ) Universitas Gajah Mada Yogyakarta tahun 1998.

.

Alamat Penerbit Sena Wangi :
Gedung Pewayangan Kautaman,
Jl. Pintu I,
Taman Mini Indonesia Indah,
Jakarta Timur 13810

.

.

.

Alan R Drengson membagi filsafat menjadi tiga, yaitu (i) filsafat non-eksplisit, (ii) filsafat sistematis, dan (iii) filsafat kritis atau filsafat kreatif.

Filsafat non-eksplisit atau falsafah adalah butir-butir nilai dalam khasanah tradisi, adat dan budaya masyarakat yang sebagian tersimpan dalam bentuk kearifan lokal.

Tradisi lisan masyarakat sangat kaya falsafah yang menjadi pandangan hidup masyarakat dan aplikatif sebagai sikap dan perilaku.

Falsafah Wayang adalah filsafat non-eksplisit yang terkandung dalam pergelaran wayang. Karena sifatnya yang tidak eksplisit dan banyak yang simbolik, maka untuk memahami perlu mengkaji dan menafsirkan maknanya. Buku Falsafah Wayang ini membahas falsafah wayang.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

Buku “Laku Prihatin” karya Iman Budi Santosa, 2011.


Buku Laku Prihatin, Iman Budi Santosa, penerbit Memayu Publishing, falsafah hidup orang Jawa, budi pekerti orang Jawa, kebudayaan Jawa.


 


Di toko buku Admin menemukan buku di bawah ini. Meskipun bukan buku wayang murni, tetapi kandungan buku juga ada cerita wayang yang dipakai sebagai contoh, serta menurut Admin isi dan bahasa buku ini memikat, sangat bernuansa Jawa, maka Admin mencoba berbagi info tentang buku ini. Mohon maaf Admin tidak bisa menyediakan file digital nya karena buku ini masih bisa Anda beli di toko buku atau langsung dari penerbit.

 

 

Data buku :

Iman Budi Santosa ; “ LAKU PRIHATIN. Investasi Menuju Sukses Ala Manusia Jawa. “ ; Yogyakarta ; Memayu Publishing ; Maret 2011 = cetakan pertama ; 202 halaman ; bahasa Indonesia ; ISBN 978-602-971-587-3 .

 

Alamat penerbit : Memayu Publishing, Mongga Wetan RT 36 Pendowoharjo, Sewon, Bantul, Yogyakarta ; Telepon (0274) 824 9440 ; email : penerbitgelar@gmail.com .

 

 

Admin membaca di kata pengantar buku ini maksud penulisan oleh penulis buku ini , yang sudah demikian jelas mengantar calon pembaca mengetahui cakupan materi buku ini. Dan penulisnya menyusun buku ini dengan kata-kata dan kalimat yang memikat.

 

 

Kata Pengantar Penulis buku ini :

 

Dunia kebudayaan Jawa memang unik dan menarik, Meskipun berulangkali dikaji, dibedah, ditafsirkan, tetap masih menyimpan banyak fenomena yang menantang untuk didekati sedekat dan secermat mungkin, sehingga buah-tuahnya dapat dipetik dan dikemas menjadi sajin mirunggan untuk sidang pembaca sekalian. Misalnya, mengenai seluk-beluk laku prihatin yang terus menggejala dan menampakkan keberadaannya serupa bianglala yang menyertai kehidupan orang Jawa dari masa ke masa.

 

Dalam konteks laku prihatin, ada pemeo, wong Jawa gedhe tapane. Orang Jawa besar laku tirakatnya. Sementara ada  unen-unen atau peribahasa lain yang juga melegenda : urip mung mampir ngombe (hidup hanya mampir minum). Selintas dua peribahasa ini terkesan paradoks, atau bertentangan. Jika hidup ibarat mampir minum, untuk apa menjalani laku prihatin (tirakat) segala ? Jika hidup hanya “sebentar”, mengapa orang Jawa sibuk memperbaiki moral akhlak, sikap perilaku, serta budi pekerti, hingga memperbanyak amal ibadahnya di dunia ?

 

Inilah salah satu kesunyatan menarik yang terdapat dalam bunga rampai kehidupan manusia Jawa. Walaupun pada sisi tertentu seakan menganggap remeh dan singkat kehidupan ini, tetapi pada sisi lain mereka justru menunjukkan kesungguhan di dalam melakoni kehidupan dan menatanya hingga dimensi-dimensi yang paling kecil dan muskil pada hidup kesehariannya.

 

Gambaran selintas ini mengisyaratkan bahwa laku tirakat (prihatin) bagi orang Jawa bukan dikerjakan secara asal-asalan, insidental, sejam dua jam, sehari dua hari, tetapi sepanjang hidupnya. Selama hidup, manusia Jawa cenderung mengolah cita-citanya berlandaskan laku prihatin yang tidak pernah berhenti, karena sukses yang didambakan adalah sukses dunia dan akhirat.

 

Buku ini berusaha menyajikan realitas tadi, sebagai pisungsung kepada zaman, peradaban, dan kemanusiaan. Sumangga dikedhapi, silakan dinikmati dan dicerna dengan semangat tukar kawruh demi meningkatkan wawasan dan kearifan. Sebab, di dunia (sebagaimana pandangan orang Jawa) ada banyak jalan bersilangan, kebak rubeda maneka warna, bener durung mesthu pener, salah durung mesthi kalah, becik bisa kuwalik. Maka dari itu, untuk lolos dari ribuan permasalahan yang membelit kehidupan modern di masa kini, ada baiknya menelaah kembali warisan dan wulang-wuruk jagad Jawa, termasuk laku prihatinnya yang menyejarah. Semoga ada sejumput wewarah yang dapat memberikan pepadhang dan pepeling dalam menempuh dan menyukseskan hidup kita ke depan.

 

Iman Budi Santosa – penulis buku ini.

 

 

 

Mungkin masih banyak pendapat orang bahwa laku prihatin tersebut identik dengan paham kejawen yang berkonotasi paham / aliran kepercayaan kepada Tuhan. Padahal sebetulnya tidaklah demikian. Laku prihatin bisa bersinggungan dengan siapa saja.

 

Dalam buku ini juga diceritakan beberapa contoh laku prihatin di dalam cerita wayang. Kita semua menyetujui bahwa di dalam cerita wayang banyak cerita moral atau budi pekerti. Dan tentunya ; kalau kita sependapat dengan ungkapan moral dan budi pekerti tersebut ; ada baiknya kalau kita meneladaninya di dalam praktek kehidupan kita sehari-hari.

 

Di bawah ini Admin tuliskan contoh kisah wayang dalam buku tersebut (hanya yang wayang) , sebetulnya ada juga contoh kisah dari sejarah Jawa atau legenda Jawa.

 

  1. 1.       Kisah Cupu Manik Astagina (Ramayana)
  2. 2.       Kisah Rahwana Bersaudara (Ramayana)
  3. 3.       Kisah Dewi Kekayi (Ramayana)
  4. 4.       Kisah Pandawa Dalam Pembuangan (Mahabharata)
  5. 5.       Kisah Bambang Ekalaya (Mahabharata)
  6. 6.       Kisah Begawan Ciptoning (Mahabharata)
  7. 7.       Kisah Yuyutsu, Durmuka, dan Drestaketi (Mahabharata)
  8. 8.       Kisah Bima dan Dewaruci (Mahabharata)

 

Penulis banyak memakai istilah, peribahasa, kalimat petuah dalam bahasa aslinya , bahasa Jawa ; oleh karenanya sangat terpuji bahwa penulis menyediakan Glosari (semacam kamus atau arti istilah, peribahasa atau kalimat petuah tadi). Ini sangat berguna, tidak hanya untuk bukan penutur Jawa, bahkan bagi penutur Jawa sehari-hari sekedarnya yang kurang paham bahasa Jawa lebih dalam.


Ternyata sebelum buku ini terbit penulis sudah menuliskan buku lain dan telah terbit ; yang juga berkaitan dengan falsafah atau budi pekerti orang Jawa ; yaitu Profesi Wong Cilik (1999) , Dunia Batin Orang Jawa (2007) , Budi Pekerti Bangsa (2008) dan Nasihat Hidup Orang Jawa (2010). Wah, kita perlu blusak-blusuk lagi ke toko buku atau berselancar di internet untuk mencari buku-buku judul lainnya itu.

 

***

 

Bagi pengunjung yang baru pertama kali berkunjung, atau yang belum terlalu tahu isi blog ini sebelumnya , Admin sajikan beberapa info tentang buku atau ebook terkait info di atas , yang buku atau file digital nya sudah ada tersaji di blog Wayang Pustaka :

Klik disini

[ sedang dipersiapkan ]

 

 

Salam dari Admin,

Budi Adi Soewirjo,

Ditulis di Pejaten, Jakarta Selatan

01 Pebruari 2012 ; 21:00 wib.

Ebook ” Analisis Serat Bimasuci ” karya S.P. Adhikara


Ebook ” Analisis Serat Bimasuci ” karya S.P. Adhikara

 

Jasadipoera I, Dr. Prijohoetomo, R. Tanaya, S.P. Adhikara, Bimasuci, Bima, Dewaruci, Lembaga Javanologi, Yayasan Panoenggalan, Institut Indonesia, macapat, tembang gede.

 

Data buku :

S.P. Adhikara ; “ Analisis Serat Bimasuci “ ; Yogyakarta ; Institut Indonesia ; 1986 cetakan ke ? ;  halaman ; bahasa Indonesia ; gambar wayang.

 

 

SP Adhikara di dalam Pendahuluan menulis :

 

‘Serat Bimasuci ‘ digubah oleh Pujangga Yasadipura I, pada tahun 1793 A.D. atau tahun 1720 A.J. dalam bentuk puisi Jawa dalam metrum macapat. Dalam karya sastra tersebut, dimuat sengkala ‘ niring sikara wiku tunggal ‘ ( 1720 ), yang artinya : hilangnya segala kendala, orang suci dapat menyatukan diri dengan Khaliknya. Sengkala tersebut, selain untuk mengingat tahun selesainya penulisan karya sastra, juga dimaksud untuk mengetengahkan isi pokok ‘ Serat Bimasuci ‘.

 

Pada tahun 1803 A.D. atau tahun 1730 A.J. , Pujangga Yasadipura I menulis ulang ‘ Serat Bimasuci ‘, masih dalam bentuk puisi Jawa, hanya metrumnya diubah menjadi metrum Jawa Kuna ( tembang gede ). Sengkala yang dimuat di dalam tulisan ulang ini tertulis : ‘ maletiking dahana goraning rat ‘ ( 1730 ), yang artinya : meloncatnya api ( jiwa, roh, sukma ), menggegerkan ( menakutkan, mencemaskan ) dunia ( manusia )’ . Dengan kata lain, Pujangga Yasadipura I berpendapat, bahwa orang takut menghadapi ajal, senhingga Yasadipura I merasa perlu untuk memberi pegangan kepada orang yang takut menghadapi kematiannya. Ajaran tentang mati atau ilmu kematian dalam sastra Jawa klasik disebit ‘ kalepasan ‘, yang dalam bahasa Indonesia diistilahkan ‘ ilmu pelepasan ‘. Maka ilmu pelepasan itu dimuat dalam wejangan Dewaruci.

 

 

Kembali ke Prakata SP Adhikara di dalam buku ini ( untuk mengetahui sumber kepustakaan yang dirujuk oleh SP Adhikara dan sinopsis tulisan SP Adhikara ) :

 

‘ Serat Bimasuci ‘ gubahan Pujangga Yasadipura I dalam bentuk puisi Jawa dengan metrum macapat, yang disunting dalam sinopsis ini, diambil dari buku tulisan R. Tanaya, berjudul : BIMA SUCI ( PT Balai Pustaka, 1979 ) ; sedangkan yang ditulis dalam metrum Jawa Kuna ( tembang gede ), dikutip dari disertasi Dr. Prijohoetomo ( 1934 ).

 

Semua bait puisi Jawa yang dimuat dalam tulisan ini, selalu disertai terjemahannya dalam bahasa Indonesia, agar supaya mudah dipahamai oleh mereka yang tidak atau kurang paham bahasa Jawa.

 

‘ Serat Bimasuci ‘ menguraikan mistik atau tasawuf, lengkap dengan takhalli, tahalli, dan tajalli, yang bertujuan menyatukan diri dengan Tuhan ( pamoring kawula – Gusti, bahasa Jawa ) yang diwejangkan oleh Dewaruci kepada Bima. Cara yang ditempuh untuk mencapai kesatu-paduan hamba dan Khalik, ialah dengan cara mawas diri.

 

Diketengahkan pula apa dan siapa Dewaruci, hubungan antara manusia dan Khaliknya, dan interpretasi seluruh cerita Bimacusi sebagai Bima mendirikan tapa untuk menyucikan diri, dengan tujuan dapat bersatu-padu dengan Khaliknya.

 

Pada penafsiran Bima bertapa, dipergunakan cara psikoanalisis Freudian, karena dengan penerapan metode ini masalahnya menjadi lebih mudah dipahami.

 

Sinopsis ini pernah dibawakan sebagai makalah pada pertemuan di ‘ Lembaga Javanologi ‘, Yayasan Ilmu Pengetahuan Kebudayaan ‘ Panunggalan ‘, Yogyakarta, pada tanggal 24 Oktober 1986.

 

Semoga para pembaca lebih maklum adanya.

 

S.P. Adhikara
1986

 

 

‘Ebook’ buku ini bisa diunduh gratis di URL :
http://www.4shared.com/document/Lwi0dxpO/Adhikara_Analisis_Bimasuci.html

 

 

Selamat membaca dan menikmati.
Salam dari Admin.

Ebook ” Unio Mystica Bima ” karya S.P. Adhikara


Ebook ” Unio Mystica Bima ” karya S.P. Adhikara

 

Empu Syiwamurti, S.P. Adhikara, Nawaruci, Bimasuci, Bima, Dewaruci, penerbit Institut Teknologi Bandung.

 

Data buku :

S.P. Adhikara ; “ Unio Mystica Bima. Analisis cerita Bimasuci – Jasadipoera I “ ; Bandung ; Penerbit Institut Teknologi Bandung ; 1984 cetakan 1 ; 44 halaman ; bahasa Indonesia ; gambar wayang.

 

 

Prakata S.P. Adhikara di buku Unio Mystica Bima :

Karya satra Pujangga Jasadipoera I, berjudul Bimasuci, sangat terkenal di kalangan bangsa Indonesia. Cerita ini sering disebut juga cerita Dewaruci karena wejangan Dewaruci kepada Bima merupakan inti cerita tersebut.

Cerita Bimasuci mengisahkan keinginan keras Bima ( Bhima ) untuk menyatukan diri dengan Khaliknya atau Unio Mystica Bima. Cita-cita Bima ini dapat tercapai dengan mendalami ilmu pelepasan yang disampaikan oleh Dewaruci.

Cerita Bimasuci dapat dipandang sebagai kisah Bima mawas diri, yang dilakukan dengan jalan bertapa. Untuk ini penuturan ceritanya diatur sedemikian , seakan-akan memberi kesan misterius, sehingga cerita ini menjadi sangat menarik.

Pujangga Jasadipoera I menulis cerita Bimasuci dalam metrum ( ketukan ) macapat pada tahun 1793 dan dalam metrum Jawa Kuna pada tahun 1803. Kedua puisi ini ditulis dalam bahasa Jawa Baru, bukan bahasa Kawi ( Jawa Kuna ).

Cerita Bimasuci mirip sekali dengan cerita Nawaruci tulisan Empu Syiwamurti pada tahun antara 1500 dan 1613. Tulisan Empu Syiwamurti berbentuk prosa dalam bahasa Jawa Tengahan dan dimaksud sebagai penulisan skenario atau lakon pagelaran wayang kulit.

Dalam analisis cerita Bimasuci mengapa-siapakan Bima perlu, mengingat di dalam cerita ini ia memegang peran utama. Demikian pula mengemukakan kesamaan dan perbedaan cerita Bimasuci dan cerita Nawaruci adalah penting, karena cerita tersebut sering dicampur-adukkan.

Tulisan dalam buku ini diakhiri dengan Bima mawas diri, sehingga proses kejiwaan, psikoanalisis Freud, dan interpretasi cerita Bimasuci, harus diketahui lebih dahulu.

Kesan ‘ misterius ‘ yang terdapat dalam cerita Bimasuci dapat mudah dipahami, apabila pada penafsiran cerita ini diketahui anatomi jiwa yang terdapat dalam psikoanalisa Freud.

Bagi mereka yang tidak berkesempatan untuk membaca cerita Bimasuci tulisan Jasadipoera I, analisis cerita ini diawali dengan ringkasan certita tersebut.

November 1984
S.P. Adhikara.

 ‘Ebook’ buku ini bisa diunduh gratis di URL :
http://www.4shared.com/document/YHpMe1Bi/Unio_Mystica_Bima_Adhikara.html

 Selamat membaca dan menikmati.
Salam dari Admin.

Ebook ‘ Dewaruci ‘ karya S.P. Adhikara


Ebook ‘ Dewaruci ‘ karya S.P. Adhikara

Yasadipoera I, SP Adhikara, Dewaruci, Bimasuci, Bima, Drona, Rukmuka, Rukmakala, Naga, Tirtapawitra, Tibrasara, Candramuka, Gadamadana, Bathara Indra, Bathara Bayu, Jalasangara, Wrekodara, penerbit ITB, penerbit Institut Teknologi Bandung.

 

Diunggah ke blog pertama kali 28 Mei 2011 oleh Budi Adi Soewirjo.

Data buku :

S. P. Adhikara (di-Indonesia-kan oleh) ,  “ Dewaruci “ ,  penerbit Institut Teknologi Bandung ,  Bandung ,  1984 cetakan 1,  29 halaman ,  bahasa Indonesia ,  gambar wayang.

 

Prakata S. P. Adhikara :

Cerita Dewaruci yang disajikan dalam buku ini merupakan terjemahan utuh cerita Bimasuci tulisan pujangga Yasadipoera I, pada tahun 1803. Terjemahan cerita ini tidak disertai analisis, interpretasi, dan lain sebagainya, mengingat tulisan ini diperuntukkan bagi mereka yang ingin mengetahui cerita Bimasuci tulisan pujangga Yasadipoera I, tetapi tidak atau kurang paham bahasa Jawa.

Tulisan pujangga Yasadipoera I diawali dengan sebuah doa AWIGHNAM ASTU NAMAS SIDDHI, artinya : SEMOGA TIADA RINTANGAN, SEGALA PUJI TELAH SEMPURNA DIPANJATKAN.

Pada akhir tulisan tersebut, terdapat kolofon, yaitu catatan waktu selesainya menulis cerita dan kesimpulan cerita Bimasuci, yang dinyatakan dengan dua buah kalimat saja, ialah berturut-turut sebagai berikut : ‘ meletiking dahana goraning rat ‘ dan ‘ pamungkasing bramarawilasita ‘. Bagian ini terpaksa kami sertai ulasan secukupnya, agar dapat dipahami oleh para pembaca.

Desember 1983

S.P. Adhikara

Kolofon :

Berakhirnya ceritera kami, yang kami tulis dalam bahasa yang sederhana pada tahun 1803 tarikh Masehi atau tahun 1730 tarikh Jawa. Tahun selesainya menulis cerita ini, kami beri tanda untuk mudah mengingat-ngingat (sengkala), ‘ maletiking dahana goraning rat ‘ , artinya ‘ meloncatnya api menakutkan dunia ‘.

Meloncat (meletik) nilainya nol, api (dahana) bernilai tiga, takut (gora) berati tujuh, dan dunia (rat) nilainya satu. Jadi 0371 dapat dibaca ‘ meloncatnya api menakutkan dunia ‘. Tetapi apabila urutan angka dibalik menjadi 1730, yaitu tahun selesainya kami menulis cerita ini dan dapat dibaca ‘ dunia takut (bila) api meloncat ‘. Maksudnya, manusia dapat diibaratkan sebagai ‘ dunia ‘ dan sukma diibaratkan ‘ api ‘, jadi ‘ dunia takut (bila) api meloncat ‘ dapat diartikan ‘ manusia takut bila sukma lepas dari raga ‘ atau ‘ manusia takut (bila) menghadapi ajalnya ‘.

Hal ini tidak perlu terjadi karena ilmu pelepasan mengajak manusia hidup suci dan ajal itu merupakan berakhirnya hidup di dunia ini, yang kami singkat sebagai kalimat penutup karangan kami, ‘ pamungkasing bramara wilasita ‘ . ( pamungkasing = berakhirnya , bramara = kumbang , wilasa = bermain-main, sita = putih, lambang kesucian, wilasasita = bermain-main dalam kesucian ).

Maka ‘ berakhirnya kumbang bermain-main dalam kesucian ‘ dapat ditafsirkan ‘ ajal manusia yang hidup suci, karena ia telah mendalami ilmu pelepasan ‘ . Manusia tidak takut menghadapi lepasnya sukma dari raga.

Bukankah hidup suci itu inti sari ilmu pelepasan ?  Bukankah ilmu pelepasan itu ilmu yang diperlukan dalam menghadapi ajal ?  Untuk apa manusia takut menghadapi ajalnya, apabila ia telah mendalami ilmu pelepasan selagi ia hidup di bumi manusia ini !

‘Ebook’ buku ini bisa diunduh gratis di URL :

http://www.4shared.com/document/cFIDaUzx/Dewaruci_SP_Adhikara.html

Selamat membaca dan menikmati.
Salam dari Admin.